KANALNEWS.co, Jakarta – Kementerian Agama (Kemang) pasa Selasa (16/6) sore akan menggelar sidang penetapan awal puasa (Isbat) dengan mengundang sejumlah ulama, perwakilan organisasi kemasyarakatan Islam dan ahli ilmu falak/astronomi.

“Besok sidang isbat, kita undang ulama, pimpinan ormas dan pakar astronomi untuk musyawarah guna melihat perhitungan hisab dari masing-masing kita,” kata Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin di Jakarta, Senin (15/6/2015).

Menteri mengatakan, sidang Isbat akan dimulai setelah waktu shalat Ashar dan istirahat sejenak bagi peserta untuk menunaikan shalat Maghrib. Kemudian dilanjutkan dengan pengumpulan hasil melihat bulan/rukyat dari para petugas yang didelegasikan mengamati munculnya bulan baru.

“Kalau ada yang melihat hilal maka besoknya (Rabu, 17/6) kita masuk bulan Ramadhan. Tapi kalau besok sore (Selasa, 16/6) mereka tidak melihat hilal maka syaban digenapkan menjadi 30 hari sehingga awal Ramadhan baru lusa (Kamis, 18/6),” katanya lebih lanjut.

Dirjen Bimbingan Masyarakat Islam, Machasin mengatakan Kementerian Agama sudah melakukan penyebaran undangan kepada semua pihak terkait penetapan awal puasa, seperti ormas Islam dan ahli astronomi.

Kemenag lewat badan rukyah dan hisab akan melakukan rukyat untuk melihat hilal. “Sidangnya tertutup. Hasilnya disampaikan secara terbuka,” kata Machasin. (Herwan)