KANALNEWS.co, Baghdad – Kelompok garis keras Negara Islam (ISIS) mengklaim telah melakukan serangan bom bunuh diri di selatan Baghdad yang ditargetkan pejuang Sunni yang menentang jihad, di mana 38 orang tewas.

Selain itu bom juga menyerang para pejuang, yang dikenal sebagai Sahwa, saat mereka berkumpul untuk menerima gaji dan melukai setidaknya 56 orang di satu pangkalan militer di Madain, Rabu.

IS mengklaim serangan itu dalam pesan yang diposting online berjudul “Pernyataan Operasi Kesyahidan di Kabupaten Madain”, dan mengidentifikasi pembom sebagai Saifeddin al-Ansari.

IS mempelopori serangan militan yang menyapu dan membanjiri banyak wilayah Sunni Arab Irak sejak Juni – wilayah yang pasukan pemerintah yang dipimpin Syiah telah meminta bantuan Sunni lokal untuk merebut kembali. Sahwa, atau “Kebangkitan” dalam bahasa Arab, bermula berasal dari perang Irak dipimpin AS, ketika suku Sunni bergabung dengan Amerika untuk bertempur melawan pemberontak termasuk organisasi pendahulunya IS, Negara Islam Irak.

Sahwa merupakan organisasi penting tetapi kemudian mengurangi kekerasan, namun ketika pemerintah Irak mengambil alih tanggung jawab atas gaji mereka mereka kadang-kadang dibayar terlambat atau tidak sama sekali.

Pejuang Sunni sekarang, termasuk Sahwa dan suku bersenjata lainnya, berperan penting untuk bermain dalam memerangi IS.

Pemerintah telah mendistribusikan senjata dan amunisi untuk suku itu, dan Perdana Menteri Haider al-Abadi bertujuan membangun garda nasional terdiri dari para pejuang lokal, meskipun hukum yang diperlukan belum disetujui parlemen.

Pasukan keamanan Irak yang didukung oleh serangan udara yang dipimpin AS, pasukan Kurdi, milisi Syiah dan suku Sunni telah menyerang kembali beberapa wilayah yang dikuasai IS.

Tapi wilayah utama, khususnya utara dan barat Baghdad, tetap berada di luar kontrol pemerintah. Demikian laporan AFP. (Herwan)