Seskab, Paramono Anung Dituding Telah Menyalahgunakan Wewenang

By on May 10, 2018
pr1

KANALNEWS.co, Jakarta – Partai Persatuan Pembangunan (PPP) menyatakan, tidak ada penyalahgunaan wewenang dalam pertemuan Sekretaris Kabinet (Seskab) Pramono Anung dengan para sekretaris jenderal (sekjen) partai pendukung Jokowi di Kantor Seskab, Senin 7 Mei 2018.

Wakil Sekjen PPP Achmad Baidowi, menilai masih terlalu jauh tudingan itu mengarah penyalahgunaan wewenang.

“Terlalu jauh. Yang enggak boleh itu kalau digunakan rapat kampanye,” katanya di Jakarta Rabu (9/5/2018).

“Yang penyalahgunaan kewenangan itu jika meminta jemput anaknya pakai surat berkop DPR,” tambahnya.

Achmad Baidowi mengatakan, dalam pertemuan dengan Seskab sama sekali tidak membahas permasalahan politis ataupun pemenangan Pilpres 2019. Pertemuan itu hanya sekedar membahas capaian Seskab mengenai capaian pemerintah.

“Pertemuan tersebut adalah mendengarkan paparan Seskab terkait pencapaian pemerintah,” katanya.

Menurutnya, pertemuan itu adalah hal yang biasa dan sama dengan antar Ketua Umum (Ketum) partai di Istana. Maka dari itu, ia menganggap pertemuan tersebut tidak melanggar aturan.

“Anggota koalisi berkunjung dan rapat di Seskab atapun Istana biasa saja. Diskusinya terkait masa depan pembangunan. Ini tak beda dengan ketum parpol yang datang ke Istana dan berdiskusi,” katanya.

Dia menjelaskan selama ini dalam aturan hanya melarang fasilitas negara digunakan untuk kampanye. Hal itu tertuang dalam Undang-Undang (UU) Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu.

“Ya enggak perlu …’kan sudah ada larangan aktivitas kampanye di fasilitas negara,” ucapnya.

Sebelumnya, Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon, menilai pertemuan sekjen-sekjen partai pendukung pemerintah dengan Sekretaris Negara Pramono Anung merupakan penyalahgunaan kekuasaan. Menurutnya, pertemuan itu memanfaatkan fasilitas negara karena dilakukan di Kantor Seskab.

“Tapi. kalau terkait dengan kepentingan partai politik bukankah itu institusi negara. Harusnya dicari tempat lain di salah satu markas partai atau di rumah ketumnya. Jadi, abuse of power,” kata Fadli Zon. (mul)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>