KLHK Dukung Langkah Danone-AQUA Luncurkan Smart Drop Box

By on May 15, 2018
Aqua Danone Smart Drop Box

KANALNEWS.co, Jakarta – Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) mendukung langkah Danone-AQUA, Alfamart, Telkomsel dan Smash meluncurkan Smart Drop Box (SDB) yang bertujuan untuk mengurangi sampah botol plastik .

SDB adalah tempat sampah pintar yang dilengkapi sistem pemindai barcode botol plastik dan terhubung dengan mySmash, yaitu aplikasi yang membantu pengguna SDB untuk mencatatkan sampah botol yang dikumpulkan dan mendapatkan imbalan poin yang dapat digunakan sebagai pembayaran online. Melalui inisiatif SDB, Danone-AQUA, Alfamart, Telkomsel dan Smash berkolaborasi membangun model pengelolaan sampah botol plastik PET yang terintegrasi, dengan melibatkan peran aktif konsumen dalam proses awal daur ulang.

Direktur Pengelolaan Sampah, Direktorat Jenderal Pengelolaan Limbah, Sampah, dan Bahan Beracun Berbahaya (PSLB3) KLHK Dr. Novrizal Tahar mengatakan, kementerian terus mendorong upaya pengurangan sampah yang dilakukan oleh produsen dan memberikan apresiasi untuk kolaborasi yang dilakukan dengan berbagai pihak dengan memanfaatkan teknologi untuk mempermudah prosesnya.

“Bagian yang terpenting adalah menjaga konsistensi dari kolaborasi upaya pengurangan sampah ini sehingga dapat mencapai hasil yang signifikan dan terjamin keberlanjutannya,” kata Novrizal pada acara car free day di Jakarta, Minggu.

“Pengembangan Smart Drop Box merupakan best practice yang patut direplikasi oleh perusahaan-perusahaan lainnya untuk bekerjasama lintas sektor. Keberhasilan program ini nantinya, akan menjadi model pengurangan sampah oleh produsen melalui mekanisme penarikan kembali kemasan, sehingga permasalahan sampah dapat dikelola dari hulu hingga hilir berlandaskan prinsip ekonomi sirkular,” tambahnya.

Vice President General Secretary Danone Indonesia, Vera Galuh Sugijanto pada kesempatan yang sama mengatakan kerja sama ini  akan mendorong tumbuhnya masyarakat untuk bijak berplastik.

“Kami berharap dengan adanya Smart Drop Box, masyarakat menjadi termotivasi untuk melakukan pengumpulan dan pemilahan sampah plastiknya,” ujarnya.

Vera menjelaskan, langkah yang dilakukan korporasi ini juga dimaksudkan untuk mengedukasi konsumen bahwa sampah plastik dapat didaur ulang dan memiliki nilai ekonomi, selain itu juga turut serta secara nyata berkontribusi mengatasi masalah sampah di Indonesia.

“Program ini juga merupakan bagian dari komitmen Danone-AQUA untuk menuju perusahaan yang 100 persen sirkular. Kami menargetkan, pada tahun 2025 dapat mengumpulkan lebih banyak sampah plastik dari yang kami gunakan,” tambah Vera.

Danone-AQUA akan menyediakan imbalan bagi pengguna SDB dalam bentuk poin T-Cash dan memfasilitasi pengangkutan sampah botol plastik dari SDB ke bank sampah terdekat, untuk kemudian diproses lebih lanjut di Unit Bisnis Daur Ulang/Recycling Business Unit (RBU) yang berada di Tangerang Selatan. Hasil pengelolaan sampah plastik ini kemudian dibawa ke industri daur ulang untuk diubah menjadi bahan baku produk baru, diantaranya tas belanja kain yang dapat menggantikan kantong plastik sekali pakai.

Dalam satu dekade terakhir, plastik menjadi bahan yang paling populer di dunia. Penggunaannya pun meningkat 20 kali lipat dalam 50 tahun terakhir. Berdasarkan hasil riset Analisis Arus Sampah, Rantai Nilai dan Daur Ulang di Indonesia yang dilakukan oleh Sustainable Waste Indonesia (SWI) pada tahun 2017, diperkirakan sebanyak 1,3 juta ton sampah plastik mencemari lingkungan tiap tahunnya, termasuk yang ada di lautan. Diprediksi pada tahun 2050, akan lebih banyak jumlah sampah plastik di lautan daripada ikan yang hidup di dalamnya.  Padahal sampah plastik bisa menjadi bahan baku produk lain jika didaur ulang.  Industri daur ulang plastik saat ini telah berkembang di Indonesia, terutama untuk jenis plastik yang memiliki nilai ekonomis seperti PET dan PP.

Tingkat daur ulang keduanya mencapai lebih dari 60 persen. Langkah awal dan terpenting dalam proses daur ulang adalah proses pengumpulan dan pemilahan yang bisa mencegah sampah plastik mencemari lingkungan. Ini bisa dilakukan oleh setiap individu dari tingkat rumah tangga.

Untuk mendapatkan poin, pengguna SDB harus mengunduh aplikasi pada telepon pintar lalu memindai barcode pada botol plastik yang akan dibuang. Setelah sampah botol plastik ini dimasukkan kedalam SDB, maka akan diberikan imbalan dalam bentuk poin T-Cash. (WAN)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>