Sarihusada dan PERGIZI PANGAN Gelar Karnaval Ayo Melek Gizi di Yogyakarta

By on February 1, 2016
karnaval gizi yogyakara

KANALNEWS.co, Yogyakarta – PT Sarihusada Generasi Mahardhika (Sarihusada) kembali menggandeng Perhimpunan Pakar Gizi dan Pangan Indonesia (PERGIZI PANGAN Indonesia) menggelar edukasi gizi dalam Karnaval Ayo Melek Gizi untuk mendukung peningkatan kesadaran dan kepedulian masyarakat akan gizi seimbang di Yogyakarta dan sekitarnya.

Sebelumnya, karnaval serupa juga telah digelar di Taman Menteng Jakarta pada Minggu 24 Januari 2016.

Acara yang digelar di halaman Monumen Benteng Vredeburg, Yogyakartaitu merupakan rangkaian kegiatan peringatan Hari Gizi Nasional 2016 yang diselenggarakan oleh PERGIZI PANGAN Indonesia dan Sarihusada.

Kegiatan yang diikuti sekitar 1000 peserta ini diawali dengan senam pagi bersama ini, kemudian dilanjutkan dengan jalan sehat, parade gizi seimbang, edukasi dan konsultasi gizi, berbagai kegiatan kreatif untuk anak, serta lomba menghias makanan sehat untuk keluarga.

Pemerintah kota Yogyakarta menyampaikan penghargaan atas penyelenggaraan Karnaval Ayo Melek Gizi yang diselenggarakan Sarihusada bersama PERGIZI PANGAN Indonesia untuk meningkatkan status gizi masyarakat terutama Gizi Balita,

“Kami sangat menghargai usaha-usaha yang dilakukan pihak swasta untuk mendorong peningkatan status Gizi masyarakat terutama Gizi Balita di wilayah Kota Yogyakarta,” ujar Haryadi Suyuti, Walikota Yogyakarta dalam kata sambutannya.

Ketua Umum PERGIZI PANGAN Indonesia Prof. Hardinsyah, menurutnya, Indonesia  masih menghadapi persoalan gizi seperti kurus, pendek,  gemuk dan anemia, baik pada usia balita maupun pada usia sekolah dan remaja.

“Upaya memberikan edukasi mengenai gizi seimbang sejak usia dini perlu terus dilakukan, karena kebiasaan mengkonsumsi beragam makanan bergizi masih rendah, khususnya konsumsi buah, sayur, dan pangan hewani baik ikan, telur, daging dan susu,” katanya.

Ia berharap melalui edukasi dan kampanye gizi pihaknya mengajak masyarakat untuk memahami prinsip dan pesan gizi seimbang, dan meningkatkan konsumsi makanan bergizi.

Laporan Riskesdas 2010 memperlihatkan bahwa 93.5% penduduk Indonesia berusia ≥ 10 tahun berperilaku konsumsi sayur dan buah yang kurang, berarti hanya 6,5% penduduk yang cukup mengkonsumsi sayur dan buah.  Data ini diperkuat oleh Laporan Survey Diet Total (SDT) 2015 yang menunjukkan bahwa rata-rata konsumsi sayur dan buah penduduk Indonesia hanya mencapai 57,1 gram dan 33,5 gram per orang per hari.  Laporan Badan Ketahanan Pangan Kementan juga menunjukkan bahwa pemenuhan pangan hewani di Indonesia masih rendah, yaitu 80% dari kebutuhan pada tahun 2012.  Hal ini berdampak pada kekurangan gizi mikro salah satunya berupa anemia gizi. Hasil Riskesdas 2013 menunjukkan sekitar 37% ibu hamil, 28,1% anak balita dan 26,4% anak usia sekolah mengalami anemia. Ini pertanda bahwa masalah  malnutrisi masih besar di Indonesia.

Director of Healthcare Nutrition Sarihusada, Ahmad Hamdani,mengatakan sebagai perusahaan yang bergerak di bidang nutrisi sejak 61 tahun berdiri, Sarihusada berkomitmen untuk terus membantu peningkatan kualitas gizi untuk ibu dan anak di Indonesia.

“Tahun ini merupakan tahun kedua Sarihusada menyelenggarakan Karnaval Ayo Melek Gizi. Kami berharap melalui acara ini masyarakat mendapatkan pengetahuan yang lebih tentang nutrisi dan mengubah perilakunya dalam menciptakan generasi Indonesia yang lebih kuat melalui gizi yang baik,” katanya.

Kegiatan utama Karnaval Ayo Melek Gizi hari ini adalah jalan sehat dan parade yang menampilkan kostum buah dan sayur, gerobak sapi dengan buah dan sayur serta gunungan buah dan sayur. Berbagai parade ini dimaksudkan untuk memberikan edukasi mengenai contoh-contoh bahan pangan sumber gizi sekaligus memberikan inspirasi kepada masyarakat dalam mengolah makanan local demi memenuhi kebutuhan akan gizi seimbang sehari-hari.

Jalan sehat dan parade diadakan dari depan gedung Dinas Pariwisata Kota Yogya sampai nol kilometer (Halaman Monumen Benteng Vredeburg) juga menampilkan berbagai atraksi olahraga yang menarik serta atraksi budaya lokal, seperti sepeda onthel, bregodo keraton, dan kostum pakaian daerah. Berbagai pesan gizi seimbang juga disampaikan saat jalan sehat dan parade berlangsung.

Selain jalan sehat dan parade gizi, Karnaval Ayo Melek Gizi juga mengadakan berbagai kegiatan kreatif dan permainan untuk anak yang berkaitan dengan gizi seimbang, lomba kreasi makanan sehat untuk keluarga, dongeng tentang gizi seimbang dan aneka hiburan. Masyarakat juga dapat mengikuti berbagai program edukasi dan konsultasi gizi di lokasi acara.

Rangkaian kegiatan peringatan Hari Gizi Nasional 2016 oleh PERGIZI PANGANIndonesia dan Sarihusada akan berlangsung Januari – Februari 2016. Kegiatan lain dalam rangkaian peringatan ini adalah Seminar Ilmiah Populer bertema Mewujudkan Gizi Seimbang menuju Bangsa Sehat Berprestasi  di Bogor, Surabaya, dan Pekanbaru, bekerja sama dengan perguruan tinggi setempat, yang ditujukan antara lain bagi akademisi, ahli gizi, ahli pangan, pengelola dan pelaksana program gizi dan pangan, tokoh pemuda,  tokoh wanita, dan TP PKK.  Kegiatan edukasi dan seminar didukung oleh kompetisi digital yang terbuka bagi seluruh lapisan masyarakat, terdiri dari lomba video singkat, lomba pesan gizi di Twitter, dan lomba foto kegiatan Hari Gizi Nasional di Facebook. (Herwan)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>