STT PLN-IP Unjuk Teknologi Regasifikasi Berbasis Sampah

By on March 31, 2019
bapo

KANALNEWS.co  – Sekolah Tinggi Teknik Perusahaan Listrik Negara (STT PLN) dan PT Indonesia Power (IP) menggelar demo dan pemaparan Regasifikasi Listrik untuk Rakyat yang mengimplementasikan Tempat Olah Sampah Setempat (TOSS) untuk Listrik Kerakyatan di PLN Kantor Pusat, Jakarta, Jumat (29/3).

Upaya TOSS Listrik Kerakyatan ini merupakan bagian dari program _Waste Management and Waste to Energy_ yang diinisiasi oleh Ketua STT PLN Supriadi Legino dan bekerja sama dengan IP serta Pemerintah Kabupaten Klungkung, Bali.

“Jadi ini penelitian yang memang bisa diaplikasikan untuk masyarakat,” ujar Supriadi saat menceritakan awal ide Regasifikasi-TOSS yang bermula dari penelitian untuk mengurangi sampah sekaligus memberi manfaat lebih bagi masyarakat khususnya dalam hal energi di Jakarta, Jumat (29/3).

Regasifikasi-TOSS sendiri merupakan pemanfaatan sampah untuk diolah menjadi sumber energi baru. Proses ini meliputi Peuyeumisasi yaitu fermentasi sampah, Pencacahan untuk mendapatkan hasil yang diinginkan, dan terakhir Peletisasi yang menghasilkan pelet.

Lebih lanjut, proses Peletisasi menghasilkan tiga jenis pelet yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan seperti pelet untuk kompor gas gasifikasi, pelet untuk gasifier dan pelet untuk co-firing batubara pada PLTU (Pembangkit Listrik Tenaga Uap).

“Rumusnya gampang, satu kilogram pelet menjadi 1 kWh listrik. Satu kilogram (pelet) ini berasal dari empat kilogram sampah basah kotor…campuran, tidak perlu pemilahan,” papar Supriadi di hadapan jajaran Direksi PLN saat mempresentasikan Gasifikasi-TOSS.

Dalam pengembangannya, lanjut Supriadi, alat gasifier mengalami evolusi dan dalam prosesnya STT PLN juga menjalin kerja sama dengan berbagai mitra di bidang industri hingga engineering baik dalam dan luar negeri.

Kini, STT PLN mampu mengembangkan dua alat gasifier berbentuk mesin tetap dan mobile untuk kebutuhan cepat seperti saat bencana. “Gasifier sebenarnya sederhana tidak seperti turbin uap,” lanjutnya mengenai kepraktisan sistem ini.

Supriadi juga menuturkan bahwa proses pembuatan dan penggunaan materialnnya pun tidak dilakukan di luar negeri. “Semuanya 100 persen dalam negeri,” tegas Supriadi.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Bisnis Regional Jawa Bagian Timur, Bali dan Nusa Tenggara PLN Djoko Rahardjo Abumanan menyampaikan apresiasi dan harapannya terhadap Regasifikasi-TOSS ini.

“Ini adalah buatan anak bangsa. Dan ini sesuai untuk daerah di Indonesia Timur,” ujar Djoko mengenai fleksibilitas dan kepraktisan sistem Regasifikasi-TOSS.

“Kalau selama ini sampah dibawa keluar, dibuang ke sungai, dibakar, ini tidak. Ini diproses dengan Peuyeumisasi pakai aktivitor jadilah pelet dan bisa dipakai untuk kompor,” ungkapnya, menambahkan bahwa ujung dari proses itu dapat menghasilkan listrik yang bisa dimanfaatkan masyarakat.

Apresiasi serupa juga disampaikan Direktur Jenderal Energi Baru, Terbarukan, dan Konservasi Energi (Dirjen EBTKE) Kementrian Energi Sumber Daya Miniral (ESDM) FX Sutijastoto.

“Kalau sudah siap, ini bisa langsung kita kembangkan di daerah-daerah, baik untuk mengolah sampah atau budidaya kayu yang bisa dipanen,” ucap Sutijastoto.

Selain sampah, Sutijastoto juga mencontohkan bahwa pembuatan pelet untuk proses Regasifikasi-TOSS bisa memanfaatkan tanaman Kaliandra yang dapat dipanen dalam waktu enam bulan. Ia juga menambahkan bahwa teknologi ini juga bisa dipadukan dengan sumber energi lain seperti energi surya.

“Inilah yang mau kita dorong nanti kita bisa sinergikan dengan kementrian terkait misalnya Kemendes, karena Kemendes punya program untuk pengembangan BUMDes,” imbuh Sutijastoto mengenai peluang pengembangan program Regasifikasi-TOSS bersama program BUMDes (Badan Usaha Milik Desa) Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes).

Di akhir pemaparannya, Supriadi mengatakan bahwa Regasifikasi-TOSS mampu memberikan manfaat kepada masyarakat dalam hal keterjangkauan dan nilai ekonomi, menjaga kebersihan lingkungan melalui pemanfaatan sampah, sekaligus penghematan biaya operasional PLN.

Demo Regasifikasi-TOSS ini juga dihadiri oleh Direktur Utama PLN Sofyan Basir dan jajaran direksi lainnya, Komisaris PLN Darmono, Corporate Secretary IP Igan Subawa Putra serta pegawai PLN dan perwakilan dari STT PLN.(Mul)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>